Agen Bola Online – Manchester City 5-1 Fulham

Laporan dan cuplikan pertandingan gratis dari Agen Bola Online saat mesin pencetak gol Man City Erling Haaland mencetak hat-trick di babak kedua. Nathan Ake mencetak gol kedua yang kontroversial bagi City, yang diabaikan oleh VAR meskipun Manuel Akanji melakukan intervensi dari posisi offside. City memuncaki klasemen dengan 12 poin dari empat pertandingan

Manchester City berhasil mengalahkan Fulham 5-1 untuk memuncaki klasemen Premier League di Stadion Etihad pada hari Sabtu, namun memerlukan keputusan VAR babak pertama yang kontroversial untuk membantu mereka melaju, sesuatu yang oleh Marco Silva disebut Bara777 sebagai “kesalahan besar”.

Julian Alvarez membuka skor pada menit ke-30, sebelum Tim Ream segera membalas di sisi lain, mencetak gol ke gawang yang kosong setelah Ederson menggagalkan upaya Raul Jimenez.

Namun kontroversi menyusul, ketika Nathan Ake mengkonversi sepak pojok Phil Foden dengan sundulan cerdas di masa tambahan waktu babak pertama. Manuel Akanji, yang berdiri dalam posisi offside, melakukan tipuan terhadap bola, yang berarti pandangan Bernd Leno terhalang saat ia mencoba dan gagal menghentikan upaya melewati garis.

VAR melihat kejadian tersebut, namun menolak untuk melakukan intervensi, dan bos Fulham Silva marah di pinggir lapangan atas ketidakadilan yang dirasakan.

“Dia pasti membuat kipernya keluar, dia pasti mengganggu kiper,” kata mantan wasit Mike Dean di Agen Bola Online, setelah mendapat manfaat dari beberapa tayangan ulang. “Itu seharusnya tidak diizinkan,” Michael Dawson sependapat.

VAR, sayangnya, tidak setuju.

Tugas City menjadi mudah sejak saat itu, dengan tim tamu tidak dapat memulihkan ketenangan mereka, tepat pada saat Erling Haaland menemukan tugasnya. Pemain asal Norwegia ini kemudian mencetak tiga gol setelahnya, hat-trick ketujuh sejak bergabung dengan City lebih dari setahun yang lalu.

“Saya kembali. Tidak masalah bagi saya. Saya selalu lapar. Ini musim baru dan saya siap untuk itu,” kata Haaland tentang treble-nya. “Kami memasuki jeda internasional setelah memenangi empat dari empat pertandingan. Awal musim yang bagus.”

Betapa beruntungnya City melawan Fulham

City mempertahankan awal sempurna mereka, tapi itu tidak menceritakan keseluruhan cerita pada hari di mana skor menyanjung pemenang treble, dan hat-trick Haaland menutupi penampilan yang jauh dari performa terbaik City.

Itu adalah keputusan VAR yang disengketakan yang mengubah permainan menjadi menguntungkan tuan rumah tepat sebelum jeda, ketika sundulan Ake dibiarkan bertahan untuk menjadikan skor 2-1.

Asisten video wasit, Tony Harrington, memutuskan Akanji tidak mengganggu permainan dari posisi offside meski ia berada dalam garis pandang kiper Leno saat ia melompati bola.

Silva mengamuk di tepi lapangan atas keputusan tersebut, namun ia harus mengendalikan emosinya setelah menerima tiga kartu kuning musim ini, dan sebagai akibatnya ia harus menjalani larangan berada di tepi lapangan satu pertandingan. Para pemain Fulham sama-sama berkobar di lapangan, melakukan protes panjang dan keras, bahkan setelah keputusan VAR selesai. Tapi golnya tetap bertahan.

Akhir yang penuh badai di babak pertama tampaknya berdampak buruk pada Fulham ketika City berusaha bangkit di babak kedua.

Haaland adalah orang yang mengakhiri perlawanan lebih lanjut, menjadi pemain tercepat dalam sejarah kompetisi papan atas yang mencapai 50 keterlibatan gol, dengan 42 gol dan sembilan assist hanya dalam 39 penampilan Liga Premier.

Dia membuat skor menjadi 3-1 sebelum satu jam dengan penyelesaian mendatar setelah Alvarez melewatinya. Sebelum tantangan kikuk terhadap Alvarez dari Issa Diop memberi pemain Norwegia itu peluang untuk mengkonversi dari titik penalti – menebus kegagalan tendangan penalti minggu lalu. melawan Sheffield United.

Haaland kemudian menyelesaikan trigolnya di masa tambahan waktu, menyapu umpan silang mendatar dari pemain pengganti Sergio Gomez.

Manajer Fulham Marco Silva berkata kepada Agen Bola Online:

“Kesalahan yang sangat besar dari hakim garis, tapi lebih parah lagi dari VAR. Bagaimana mungkin gol itu tidak dianulir?

“Setiap orang yang bermain sepak bola atau bermain sepak bola atau memahami sepak bola 100 persen yakin itu offside.

“Bagi saya, sulit untuk memahami bagaimana VAR tidak bisa menganulir gol tersebut. Pemain berada dalam posisi offside yang jelas.”

Mengenai absennya gelandang Joao Palhinha, yang hanya beberapa menit lagi menyelesaikan kepindahan Deadline Day ke Bayern Munich pada hari Jumat, Silva mengatakan: “Seperti yang Anda tahu, ini adalah hari yang berat bagi Joao.

“Aku mengenalnya dengan sangat baik. Meski aku tidak merasakan hal yang sama, aku tahu bagaimana perasaannya saat ini. Itu pasti tidak baik untuknya.”

Dean bingung dengan keputusan VAR yang aneh

Mantan wasit Liga Premier Mike Dean berbicara di Agen Bola Online:

“Saya pikir Marco Silva bermurah hati ketika dia mengatakan pemainnya menyingkir. Itu sebenarnya mengenai kakinya!

“Kiper tidak bisa langsung pergi karena dia harus menunggu dan ketika dia bergerak, semuanya sudah terlambat. Pemain harus ikut campur.

“Itu 1.000 persen offside. Itu hanya offside. Saya hanya tidak mengerti mengapa itu tidak diberikan. Itu offside dalam pertandingan sepak bola mana pun.”

Analisis: Apakah kita harus membicarakan VAR lagi?

Pada hari Erling Haaland kembali mengantongi hat-trick – dan hat-trick yang bagus – hal yang terus kita bahas, hal yang menjadi berita utama, adalah VAR. VAR yang kontroversial. Sistem yang diciptakan untuk mengakhiri kontroversi, sebenarnya malah memicu kontroversi tersebut.

Tendangan penjuru Phil Foden langsung ditanduk ke arah gawang oleh Nathan Ake di masa tambahan waktu babak kedua – tidak ada yang salah dengan itu. Namun saat Manuel Akanji meneruskan bola, dia melakukannya dari posisi offside. Tidak diragukan lagi Akanji berada “di garis pandang” kiper Bernd Leno, yang jika dilihat sekilas dari buku peraturan akan memberi tahu Anda bahwa itu adalah pelanggaran yang pasti. Seluruh episode dilewatkan oleh wasit di lapangan Michael Oliver.

Kedengarannya seperti kesalahan yang jelas dan nyata, bukan? Salah. “Dia pasti membuat kipernya keluar,” geram Mike Dean di Soccer Saturday. Marco Silva bersinar. VAR mengambil pandangan yang kontras.

Haaland menyentuh bola sebanyak 17 kali saat melawan Fulham. Tiga di antaranya adalah gol. Salah satunya adalah assist untuk Julian Alvarez. Ini merupakan pengembalian yang sungguh luar biasa. Namun, semua refleksi berpusat pada isu yang tidak kunjung selesai. Haaland juga tidak akan pergi, tentu saja, tapi saat kita merayakan pencapaiannya, VAR terus mempengaruhi olahraga kita.

Lillo: Haaland lahir untuk mencetak gol

Asisten manajer Man City Juan Manuel Lillo bergurau bahwa Haaland “dilahirkan untuk mencetak gol,” setelah pelatih asal Norwegia itu menambah jumlah golnya musim ini menjadi enam: “Orang ini terlahir untuk mencetak gol dan dia akan menjalani seluruh hidupnya dengan mencetak gol, jadi itu tidak akan terjadi. kaget jika ia berhasil mendapatkan angka yang sama seperti musim lalu, namun tak masalah jika ia tidak melakukannya.

“Hari ini di babak pertama tidak ada tim yang bermain bagus. Kami tidak menemukan kesegaran itu dalam permainan kami.

“Lawan kami menguasai bola dengan baik, dan itu menyulitkan kami. Jadi akan sulit bagi pemain nomor 9 mana pun di pertandingan itu, terutama dengan karakteristik yang dimiliki Erling.”

Mengenai keputusan VAR yang kontroversial, ia menambahkan: “Hari ini Akanji tidak berada di garis depan, jadi itulah penjelasannya.”

Opta: Haaland tetap menjadi teman yang terhormat

Erling Haaland mencapai 50 (dan 51) keterlibatan gol (42 gol, 9 assist) hanya dalam 39 penampilan di Premier League, memecahkan rekor Andy Cole (43 pertandingan) menjadi pemain tercepat yang mencapai 50 gol dan assist di kompetisi tersebut.

Man City telah memenangkan 35 dari 37 pertandingan kandang terakhir mereka di semua kompetisi (D1 L1). Termasuk rekor klub 18 kali berturut-turut sejak bermain imbang 1-1 dengan Everton pada Desember 2022.

Haaland mencetak hat-trick kelimanya di Premier League, semuanya terjadi di Etihad. Dia adalah pemain kelima yang mencetak 5+ hat-trick di satu tempat dalam kompetisi tersebut, bersama dengan Sergio Agüero (sembilan di Etihad), Thierry Henry (delapan di Highbury), Alan Shearer (tujuh di Ewood Park), dan Robbie Fowler (enam di Anfield).

Baca juga Berita tentang Mauricio Pochettino: Chelsea Masih Membangun Sesuatu dan Hanya Masalah Waktu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *